Cara Sukses Saat Wawancara

Game Java Android Phone APK memberikan Kualitas gambar game yang cukup sederhana membuat game ini akan dapat dijalankan hampir di semua perangkat android saat ini.

Ingat sebagian besar pewawancara akan mengambil keputusan dalam 2 menit pertama. Tepat waktu, lihat bagiannya dan terlihat seolah-olah Anda benar-benar menginginkan pekerjaan itu.

Pikirkan tentang pekerjaan dan citra yang Anda hadirkan. Ini adalah kesempatan Anda untuk mengesankan bukan mengejutkan. Bersikaplah nyaman tetapi kenakan bagian itu. Kuku, rambut harus bersih dan disajikan dengan baik, sepatu Anda berkilau, pewawancara harus memperhatikan Anda daripada perhiasan atau parfum / aftershave Anda.

Tersenyumlah, kamu perlu menunjukkan bahwa kamu antusias

Pikirkan tentang bagaimana Anda duduk, duduk kembali di kursi tetapi jangan terkapar. Pikirkan tentang apa yang akan Anda lakukan dengan tangan Anda.

Melakukan kontak mata, biasanya membuat orang yang mengajukan pertanyaan menjadi fokus utama. Ingatlah untuk memindai panel sehingga semua orang merasa disertakan. Melihat tangan Anda, lantai atau ke luar jendela benar-benar mematikan saat Anda mewawancarai seseorang.

Sebagian besar wawancara dimulai dengan pertanyaan tentang Anda…”Jadi, ceritakan sedikit tentang diri Anda kepada kami.” Persiapkan jawabannya agar Anda bisa merasa santai. Pikirkan tentang lampu-lampu tinggi daripada memberikan ocehan 10 menit.

Perhatikan bahasa tubuh pewawancara. Jika mereka tertidur itu pertanda buruk. Anda selalu dapat bertanya apakah mereka menginginkan informasi lebih lanjut.

Persiapkan dengan matang, teliti apa yang dibutuhkan oleh pekerjaan itu. Pertimbangkan keterampilan dan basis pengetahuan yang dibutuhkan dan lakukan audit mandiri untuk membandingkannya dengan apa yang Anda tawarkan. Antusiasme dan energi sering kali dapat menutupi kurangnya antusiasme, terutama jika Anda membuatnya jelas bahwa Anda telah melakukan penelitian dan memiliki potensi untuk belajar.

Sebagian besar wawancara hilang karena kandidat tidak benar-benar mendengarkan pertanyaannya. Dengarkan baik-baik; jika Anda tidak mengerti apa yang mereka inginkan, minta mereka untuk mengulangi pertanyaannya.

Pikirkan tentang apa yang mereka tanyakan – apa yang perlu mereka ketahui? Apakah itu mengacu pada keterampilan tertentu, pengetahuan, prinsip, pemahaman, pengalaman Anda, dll.

Gunakan pertanyaan itu sebagai platform untuk menjual diri Anda sendiri, tetapi jujurlah. Jika cocok, gunakan pertanyaan untuk memberikan contoh nyata tentang apa yang telah/dapat Anda lakukan. Berhati-hatilah agar tidak menjadi anekdot, Anda harus membuat hubungan yang jelas antara pertanyaan dan jawaban Anda.

Jika Anda tidak tahu sesuatu, itu bukanlah akhir dari dunia. Pewawancara lebih suka mendengar, “Saya tidak tahu, tetapi saya akan sangat ingin belajar,” daripada terlambat mengetahui bahwa Anda tidak jujur.

Terakhir, ingatlah bahwa kebanyakan orang yang mewawancarai juga cemas, karena keberhasilan bisnis mereka bergantung pada penunjukan orang yang tepat. Lakukan yang terbaik, jadilah diri sendiri dan jika Anda tidak mendapatkan pekerjaan, mintalah umpan balik pada wawancara Anda. Dengan cara ini wawancara menjadi bagian dari pengembangan profesional Anda dan bukan kegagalan. Semoga berhasil!

local_offerevent_note December 24, 2021

account_box intan

Leave a Reply